Skip to main content

Posts

Showing posts from November, 2019

Entri 131 : Cahaya

Anak-anak diutuskan untuk mengajar kita akan nikmat-nikmat kecil yang kita lupa untuk syukuri. Untuk kita perlahankan sedikit hidup kita yang serba kalut ini.Untuk kita terus berdoa dan tidak putus asa. Ya Allah jadikanlah… Dalam hatiku cahaya Dan pada pandanganku cahaya Dan pada pendengaranku cahaya Dan dari kananku cahaya Dan dari kiriku cahaya Dan di atasku cahaya Dan di bawahku cahaya Dan di depanku cahaya Dan di belakangku cahaya Dan muliakan aku (dengan) cahaya Amin.

Entri 130 : Polpot

Melalui kawasan sekolah lama di Phnom Penh, perasaan itu sangat berat sekali. Entah sakit apa yang menyucuk-nyucuk di kepala. Apabila melalui padang, laluan kelas-kelas terbayang bayang kanak berlari ketawa. Mereka belum lagi faham betapa pentingnya ilmu saat mereka berlari nyaris merempuh cikgu yang menjinjit buku-buku. Saat persekolahan tentulah yang paling manis, paling dikenang. Saat belajar berkawan, bergaduh , belajar disiplin dan tanggungjawab atau melarikan diri dari bebelan ibu.Sekolah adalah tempat yang penuh kenangan manis di mana-mana negara pun. Jauh sekali hendak memikirkan bahawa sekolah itu dijadikan pusat penyeksaan, pemerkosaan , pembunuhan dan segala macam yang tak dapat atau yang ingin dibayangkan dalam otak yang disumbat dengan segala macam positiviti yang ada. Fikiran positif, adakah ia berkesan di sini? "Di situ asalnya tempat untuk pelajar-pelajar beriadah tetapi diubah suai menjadi tempat penyeksaan." Pegawai di situ menunjukkan di suatu sudut

Entri 129 : Epilog Cinta buat Eusoff

"Ahh where is my phone?" "Your left it inside meeting room,don't you?" Dia menjejaki, berjalan ke meja QA - tidak ada. Berjalan ke bilik mesyuarat, dalam gelap telefon bimbitnya terdampar di atas meja. Alhamdulillah. Dia berasa gembira, bukan kerana menjumpai telefon bimbitnya tetapi tabiat buruknya selalu lupa telefon bimbit telah kembali. Doanya akhirnya dimakbulkan dan sekarang dia kembali bebas seperti biasa. Terkenangkan kisah Zulaikha saat mabukkan cinta Yusof, tentu menderita rasanya jatuh cinta pada orang yang salah. Eh, Yusof tidak salah, Yusof terbaik namun sebagai isteri orang keadaannya tidak kena. Tentu Zulaikha terasa perit bila selalu berjumpa dengan orang yang dicintai tetapi tidak dapat dimiliki. Mungkin juga Zulaikha pernah berdoa supaya rasa cinta itu hilang. Kisah hati siapalah yang tahu. Hati mahukan apa yang hati mahukan, walaupun ia bertentangan dengan pendirian atau apa sahaja. "And I'll bet the odds against it all