Skip to main content

Entri 152 : Kenapa?

Connection terputus , bukan internet tapi connection.
Saya masih tidak betah menggunakan terma terma IT dalam bahasa Melayu, masih tercari cari makna yang sesuai dan jika adapun adakah ianya mencapai kefahaman pembaca?
Perkataan yang sesuai atau perkataan yang difahami?
Saya tercari cari lagi, maafkan saya insan yang selalu kesesatan.

Kerap benar. Sebenarnya persoalan dalam pemikiran, saya yakin bukan saya seorang.

Soalan soalan ini mungkin tidak popular tetapi ianya realiti. Ianya tidak popular kerana bukan ianya tidak ada... tetapi ianya menyakitkan.

Maka media sosial menjadi  tembok untuk jemaah me
syuarat tingkap moden berkongsi perasaan. Namun ianya hanya seperti anjing menyalak bukit.

Seperti soalan yang ditujukan oleh seorang perunding perkahwinan,

"betulkah kamu mahu menikahi lelaki ini?"

Angguk dengan gembira.

"kamu yakin lelaki ini bakal menjadi bapa yang bagus untuk anak-anak kamu?"

Diam dari air muka pun sudah tahu jawapannya.

Kompleks. Bukan kerana tidak ada jawapan tetapi kerana mengikut kata hati. Kerana jawapannya ialah dia manusia biasa nanti mungkin dia berubah. Mungkin. 

Akhirnya perkahwinan itu bermula dengan gelaran 'separuh dari diri saya' tetapi dilalui dengan hati berulam jantung.Akhirnya disalahkan takdir bila terlanjur. 

Klise!

Juga soalan yang ingin ditujukan kepada para para isteri yang seharian 24/7 menguruskan rumah tangga.Berkongsi segala tips dan pelbagai.Dari kerja rumah dan duit ringgit. Itu tidak termasuk ubat kuat segala untuk memastikan para ibu dapat bekerja 24/7 360 tanpa henti tapi kekal cantik kerana masing masing mahu menjadi Wonder Woman!

Gila! Kerja pun ada masa rehat. Apa ingat di sini syurga. Tidak perlu tidur, makan dan minum dan rehat, kerja tidak berhenti tetapi kekal cantik.

Teringin hendak bertanya kepada sang isteri, berapa % sumbangan ketua rumah tangga kamu dari segi usaha atau kewangan?

Diam.

"Jika suami kamu tidak mampu bekerja dan memberi nafkah, adakah dia rajin menolong urusan rumah tangga, mengurusi anak-anak?Adakah dia sakit? " Sedang orang buta pun bertungkus lumus bekerja. Malu suami makan duit isteri.

Diam.

"tak apalah ikhlas kerana Allah saya mahu menolong." 

Bila sudah menjawab ikhlas bersaksikan Allah , pakar pun terdiam.

"lelaki memang macam tu."

Ikhlas selagi suami tidak mencari lain.

Jika suami mencari lain pun, yang disalahkan wanita yang ketiga itu.

"kamu berkahwin dengan lembu ke sehingga kamu terpaksa jaga dia dari dikacau?"

Mungkin ada yang tidak faham, mengapa soalan soalan yang dianggap picisan ini ditanya.
Mengapa ini perlu dibangkitkan?

Kerana suatu hari nanti ada anak-anak yang keliru dan tidak faham kenapa perlunya berkahwin?

Kerana suatu hari nanti ada anak anak perempuan yang berkata,

"mereka tak mahu silap seperti ibu ibu mereka."

Kenapa?

"kerana ibu mereka tidak mencintai suami kerana Allah."

"kerana ibu mereka takut dengan gelaran andartu dan janda."

"jadi mereka diam dan menjadi bangkai."

jika mereka berkahwin kerana Allah, mereka tidak akan menanggung biawak hidup!

Ironinya mereka cuma sedar kesilapan apabila biawak itu mencari yang bangkai lain. Mereka rela jadi satu satunya bangkai, diratah biawak dan bangga bila biawak itu tidak mencari lain.

Senang betul mereka ini dibeli.

Klise!

Anak anak harus diajar rajin dan bertanggungjawab
supaya hidup tidak menjadi biawak

Comments

Popular posts from this blog

Entri 103 : Hidup itu sendiri

Antara nikmat yang paling besar dan kebanyakan manusia lupa ialah peluang untuk hidup sebagai manusia. Walaupun secanggih mana pun sel sperma dan ovum, seberapa kompleksnya sistem nukleus atau seringkas mana pun ianya masih tidak sama dengan manusia. Manusia walaupun berasal dari ovum dan sperma, kita masih tidak dapat berkomunikasi dengan sel asal kita ini seperti mana kita bersembang dengan kawan kita sambil makan roti canai di pagi hari. Bukankah sepatutnya kita lagi kenal asal kita? Malah sebanyak mana pun memori otak, kita tidak dapat ingat kembali kehidupan kita di masa kita masih sperma atau ovum atau embrio. Kerana sperma, ovum atau sel-sel sewaktu dengannya tidak diutuskan ke muka bumi ini untuk menjadi pemimpin.Hanya manusia hasil dari kejayaan sperma bertemu ovum dan menjadi embrio. Dan embrio berjaya menjadi seorang bayi saat seorang ibu memilih dan berdoa untuk manusia biarpun muntah-muntah, tak lena tidur malah tidak dapat melihat kaki sendiri ketika berjalan.

Etri 133 : __ Yag Hilag

Pagi ii perlu ke kliik gigi.Perkara pertama di pagi Sabtu di bula Disember. Ruti tahua. Umur umur begii dia tidak mahu kehilaga gigiya. "Gigi bogsu awak perlu dicabut. Tak apa, ambil masa utuk berfikir cuma jaga lama sagat. Takut ati merebak." asihat doktor setelah memberi pejelasa pajag lebar. Diam. Ii kali kedua dia medapat asihat yag  dari doktor yag berbeza.Cuma doktor yag sebelum ii kurag pejelasa. Cuma ditaya samada ak cabut atau tidak? Tetulah tak ak! Saat doktor memeriksa da mecuci gigiya, fikiraya melayag. Dia melihat jam didig hitam dega ombor juga berwara hita.Terus terag, ombor itu hitam da lagsug  tidak kelihata. Yag kelihata haya jarum jam, miit da saat. Tapi dia sudah tahu pukul berapa tapa melihat ombor. Dia sudah biasa dega jam tapa perlu melihat ombor lagi.Cukup dega jarum. Hummm ... ombor atau jarum yag petig? Jam digital tidak perluka jarum.Jadi jarum mejadi tidak petig. Petigkah permasalaha jam ii? Tidak petig!! Tetapi utuk megalihka perasaa seria

Entri 85 : Impian

Apa impian mu? Impianku pulang ke kampung, menjaga orang tuaku tanpa risau tentang duit atau hutang. Kamu tidak ingin bernikah? Ya.Aku ingin menikah tapi yang penting impianku mahu menjaga kedua ibu bapaku.Itu yang pasti.Semua orang yang lahir belum tentu akan bernikah di dunia ini.Tapi semuanya pasti mempunyai ibu bapa.Ramai yang mendirikan rumah tangga tapi terlupa kebajikan ibu bapa di kampung.Pulang hanya sewaktu ibu sakit atau hari raya.Kalau sudah berkahwin, tergantung pula rumah mertua di mana.Jika tidak pulang, berapa kerap yang selalu menelefon orang tua bertanya khabar?Selalu call bilamana ada kecemasan sahaja. Padahal masing masing tahu betapa susahnya ibu bapa memelihara kita dahulu seperti mana kita berasa susah memelihara anak kita sekarang.Sayang, saat kita sibuk membina keluarga, kita meninggalkan keluarga kita.Aku tak mahu itu.Sekarang aku bujang,tinggal berjauhan.Jika berdekatan juga aku akan sibuk bekerja.Bayangkan sekarang sebelum kahwin aku tidak ada masa u