Entri 157 : Sebelah hitam

Dia membuka mata, tertanya-tanya kenapa masih hidup?

Percubaan untuk menamatkan riwayatnya sendiri gagal - itu yang paling menakutkan. Apabila gagal mati dan terpaksa menghadapi soalan KENAPA?

"Kenapa bodoh sangat?" Ramai kat luar sana nak hidup tau.

Sebab dia mahu mengakhiri riwayat sendiri bukanlah kerana isu yang kecil. Mungkin dipandang kecil bagi kebanyakan orang yang menikmati hidup.

Penafian.

Penolakan.

Perjuangan.

Satu demi satu tanpa henti, tanpa peluang untuk rehat.

Akhirnya dia letih dan rebah.

Tiada manusia yang kuat. 

"Ohh kamu tidak meletakkan Allah dalam perjuangan, sebab itulah kamu kecewa."

Bertuahnya mereka yang mudah mencari Allah, sedang dia adalah golongan yang susah. Dicarinya dari ibu bapa yang alim, tetapi ibu bapa itu mengecewakannya. 

Cuba membaca AlQuran, dia tidak faham. Mencari cari orang yang faham akhirnya bertambah dia tidak faham.

Dicari dari guru agama, guru agama itu yang mengkhianatinya.Dicarinya dari mereka yang soleh solehah sedang mereka itu menjeliknya.

Dicari dari agama lain, maka dilabelnya murtad. Pelbagai nista. Sedangkan dia sedang mencari Tuhan tetapi entah semakin dicari semakin sesat.

Dia terkontang kanting tertanya. Dia tidak mahu kaya, dia tidak mahu apa-apa. Dia cuma mahu tenang dan tidur nyenyak seperti mereka yang lain.

Mungkin usahanya untuk tidur selama-lamanya gagal dan dia terjaga. Seperti yang dijangka.

"Jatuh kafir tau kalau bunuh diri."

Dia cuma mahu mereka mendengar tanpa apa apa komen. Mereka mendengar dengan perasaan prejudis. 

Jadi dia tertanya sendiri,"Tuhan jika di sini aku tidak diterima, maka di mana aku harus pergi?"

Pastinya Tuhan tidak akan menghulurkan tangan dan mengesat air matanya. Matanya yang basah dikesat sendiri.

"Alhamdulillah, kamu sudah sedar." ucap doktor sepatah tanpa sebarang ulasan atau pertanyaan.



Comments

Popular Posts